Friday, May 26, 2006

Bersedekah tanpa riak

DARIPADA Abdullah bin Umar, katanya, Umar bin al-Khattab bersedekah kuda fi sabilillah. Kemudian didapatinya kuda itu dijual orang dan dia bermaksud hendak membelinya. Namun , sebelum itu dia pergi menemui Nabi Muhammad SAW meminta nasihat Baginda. Nabi SAW bersabda kepadanya: “Janganlah engkau ambil kembali sedekahmu.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Orang yang paling hebat dan kuat adalah orang yang bersedekah, tetapi tetap mampu menguasai dirinya, sehingga sedekah yang dilakukannya bersih, tulus, dan ikhlas tanpa adanya unsur untuk menunjuk-nunjuk atau keinginan untuk diketahui oleh orang lain.

Ini disebabkan naluri manusia sebenarnya selalu rindukan pujian, penghormatan, penghargaan, ucapan terima kasih dan sebagainya. Bahkan di hati kita pun selalu terdetik untuk mempamerkan segala apa yang ada pada diri kita atau yang boleh dilakukan. Apa lagi jika yang ada pada diri kita atau yang sedang kita lakukan itu berupa kebaikan.

Menarik balik sedekah pula adalah satu perbuatan yang disifatkan oleh Rasulullah SAW di dalam sebuah hadis sebagai memakan semula sesuatu yang telah dimuntahkan oleh seseorang.

– Petikan e-hadis, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia.